5 cm

“entah kenapa membaca buku karya novel karya Donny Dhirgantoro ini lebih seperti membaca panduan naik gunung semeru daripada seperti membaca sebuah novel”

tapi secara keseluruhan isinya bagus kok (satu jempol aja tapinya), hehehe, tapi gua harus banyak berterima kasih sama buku ini, berkat buku ini gue jadi bisa sotoy sama orang-orang yang udah lebih duluan naik gunung semeru.

dulu, waktu gua naek ke lawu, di puncak gua ketemu sesama pendaki juga, tapi orang ini naik lewat jalur yang salah, kita ngambil jalan pintas yang langsung straight ke puncak, sementara si mas ini ngambil jalur muter-muter gunung dulu, emang lebih landai sih, tapi waktu tempuhnya jadi lama, belum lagi si mas ini bawa carrier yang gedhe banget. dia sempet nginep di pos dulu sebelum nyampai puncak, itu yang bikin persediaan minumnya abis.

jadi setelah dari pos itu dia sama sekali nggak ada persediaan minum. mmmmhhh, suatu tindakan yang mengancam nyawa saya pikir. saya agak ketakutan waktu pertama ngeliat orang ini di puncak soalnya mas ini wajahnya pucet, kayak orang udah mau sekarat, dia minta minum ke gua, gua kasih, dia malah muntah-muntah di depan gua. gua jadi tambah takut, takut terjadi kenapa-napa.

orang ini berasal dari banten kalo gua gak salah inget, dilihat dari perlengkapannya sih, dia sepertinya adalah pendaki gunung yang udah pengalaman, bawa carrier berat, tenda, beras, dan segala macem perlengkapan berat lainnya.

wajar lah kalo orang dari jauh, sementara saya hanyalah penduduk lokal, cuma bawa aqua, roti, celana pendek, sarung, dan sendal jepit. gua sebenernya juga belum pengalaman sih, ini juga pendakian pertama kali gua (yang bisa berhasil sampe puncak). tapi gua udah cukup sering denger kalo dipuncak itu ada ibu-ibu (namanya mbok yem) yang buka warung, dan ada penginepan disitu.

mbok yem itu kalo kita gak kenal kayaknya orangnya freak *hhe*, padahal ni orang baek banget, kita gak perlu bayar untuk nginep disitu, sepertinya tujuan dia buka warung juga gak nyari untung. bayangin aja, nasi pecel plus telor goreng cuma cukup seharga 3000 perak aja, inget lo ya, ini dipuncak gunung lawu yang ketinggiannya adalah 3265 dpl.

halah, jadi ngomongin makanan, balik lagi ke topik. jadi si mas tadi tuh kayanya udah termasuk pendaki yang pengalaman gitu lah. dia udah naik ke pangrango, gedhe, semeru, banyaklah pokona mah. dia banyak sharing gitu tentang pengalaman dia naik ke semeru, dan saya tanya susah mana naik lawu dibandingin sama semeru. sebenernya pertanyaan gua retoris, tapi mendengar pernyataan si mas ini membuat gua agak kaget, dia bilang semeru jauh lebih mudah didaki daripada lawu. melihat kondisi dia saat itu sih juga gak terlalu kaget-kaget amat. dia cuma salah waktu dan cara ndaki aja kalo menurut saya. nah berkat novel inilah gua jadi enak ngobrolin tentang semeru sama si mas ini <– ini nih tujuan saya sebenernya dari tadi, gitu aja kok pake acara muter-muter gak jelas.

hahaha, bikin review kok kayak gini.ok, buku ini bagus, tapi ada sesuatu yang bikin saya agak terganggu pas baca buku ini, yaitu banyaknya lagu dan lirik lagu yang dimuat dalam buku ini yang gua gak tahu lagunya seperti apa, mungkin juga karena pengetahuan musical gua yang gak update, jadinya pas gua baca lyric lagu yang gak gua tau di novel ini, gua jadi nyanyi sendiri sambil ngarang-ngarang nadanya kaya gimana *hahaha, manusia autis*. jadi ya itu intinya, kalo anda adalah orang yang suka naik gunung, lagi nyari informasi banyak tentang semeru, punya jiwa petualang, seneng ato lagi berencana backpacking, buku ini bisa memberikan informasi yang sangat membantu.

see ya…

ps : desain covernya ok, salut buat yang ngedesain

3 Responses to “5 cm”


  1. 1 diena April 4, 2008 at 12:12 pm

    eh walaupun ini sama dengan panduan mendaki gunug Lawu, ini FAVORIT! xP
    hehehe, gue pernah loh nyontek header blog gue dari tulisan 5cm. covernya HAHAHAHAH!!
    maapkaaaan.

  2. 2 diena April 4, 2008 at 12:16 pm

    eh anyways, ketemu sama si Adrian yang waktu itu tewas di situ ga? hihihiiii, siapa tau loh yaaaa.

  3. 3 journalight April 7, 2008 at 4:30 am

    @diena : ahahahah, emang sampulnya keren banget kok, salah satu sampul novel terkeren yang pernah gua liat. simpel gitu..
    eh sejak kapan adrian meninggal di lawu?


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




sponsor

twitter.com/pipinpramudia

  • Page copy protected against web site content infringement by Copyscape
  • KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia Add to Technorati Favorites Locations of visitors to this page

    %d bloggers like this: