Archive for August, 2009

arrrggghhh

” the sky approach on my fortress!!! “

koneksi internet menggunakan modem cdma

modem_ivio_desember4

[modemnya mirip-mirip kaya gini lah :D]

ceritanya, si temen kemaren dateng ke promo flexi, intinya dari pihak flexi promosiin kartu perdana mereka buat paket internet, jadi beli paket perdana plus modem gitu deh.

tak disangka, sewaktu presentasi dari flexi berlangsung, flexi mereka ga mau di konekin ke internet, mungkin karena malu, masing-masing peserta yang hadir di kasih modem cdma ivio + perdana flexi trendi. wkwkwkwk rejeki nomplok.

setelah tuh modem sampe ke tangan gw, akhirnya gw coba konekin lewat laptop gw, dan emang hasilnya susah banget buat dikonekin, sempet nyala 5 menit setelah itu down lagi. karena penasaran, akhirnya gw ganti aja sim cardnya pake esia dan voila, it works, koneksinya lumayan cepet, tapi ya itu, nyedot pulsanya gila-gilaan (250 rupiah/menit ). akhirnya setelah dapet kira-kira satu jam, pulsa esia gw abis. dan gw udah males lagi nyoba pake cdma. masi mending online di printing aja, unlimited dan gratis tentunya :P.

fyi : promo flexi ini ada yang paket 2500/ hari dan paket 15.000/minggu, dan unlimited tentunya. ayo dong telkom, kapan di betulin ni koneksinya? percuma dong ada paket murah tapi gak bisa connect. ntar kalo udah beres gw langganan deh, ditunggu perbaikannya ok?

regards

bener kata tong sam cong

ketika kita tidak punya, kita ingin memiliki

ketika kita punya, kita takut kehilangan

ketika ingin memiliki, ada kegelisahan

ketika takut kehilangan, juga ada kegelisahan

isi sama dengan kosong, kosong sama dengan isi

selamat hari kemerdekaan indonesia yang ke 64

baik dan tidak baik

” gw suka sama dia karena orangnya baik”

“dia itu orangnya baiiik banget”

sampe sekarang gw masih bingung devinisi dari baik itu seperti apa?  hahaha, ada yang bisa jelasin? kata-kata “baik” itu kalo menurut gw masih terlalu umum, pasti ada sesuatu yang spesifik dibalik kata-kata baik bukan?

gajah mada

http://aryanugraha.files.wordpress.com/2008/06/gajahmada.jpg

nabung enggak nabung enggak nabung enggak nabung enggak

enggak nabung

yay

“well, nabung emang bukan prinsip hidup gue”

note :

biar gw tulis urutan novel gajah mada :

1. gajah mada

2. gajah mada “takhta dan angkara”

3. gajah mada “hamukti palapa”

4. gajah mada “perang bubat”

5. gajah mada “madakaripura hamukti moksa”

correct me if you can, eh correct me if i wrong deng 😛

seminar wira usaha muda mandiri 2009

dateng lagi di acara ini, tapi gw tinggal tinggal, ntar dateng lagi pas waktu makan siang, hehe. hidup untuk makan.

amin ya Allah

lagak jakarta

https://i0.wp.com/4.bp.blogspot.com/_Y15jTf_MZEg/SB6XlvFlOmI/AAAAAAAAAAw/rwk3_pPn5M0/s320/lagak_jakarta_krisis_1.jpg

akhirnya, setelah ngidam beberapa bulan dan muter-muter di gramed, akhirnya dapet juga buku ini di toga mas (?). dapet yang spesial edition langsung dua buku yang katanya rangkuman dari 6 buku.

hunting berikutnya : gadjah madanya langit kresna hariadi, yayayyyy!!!

tentang banyak anak banyak rejeki

orang dua generasi diatas kita berprinsip, bahwa banyak anak banyak rejeki. bahwa setiap anak yang dilahirkan membawa rejekinya masing-masing. jadilah kita tau kakek nenek kita kebanyakan punya anak paling sedikit enam (kake nene gw).

tapi kalo dilihat dari sudut pandang moderen, prinsip ini justru konyol karena dengan banyak anak, beban hidup yang mereka tanggung semakin meningkat, dan membuat kualitas hidup menurun karena pemasukan tidak sebanding dengan pengeluaran, asupan gizi mereka kurang yang menyebabkan kecerdasan mereka juga kurang optimal, akibatnya kebanyakan anak mereka gak jadi. itulah sebabnya pemerintah bikin program KB.

tapi kalo melihat ruang lingkup yang lebih lebar, prinsip itu ada benernya juga. dengan banyak anak, maka jumlah penduduk akan semakin banyak pula yang menyebabkan kebutuhan akan barang dan jasa meningkat sehingga terbentuk pasar yang besar. bayangin, jumlah penduduk indonesia yang kurang lebih 200 juta orang, dan 200 juta orang ini semuanya pasti butuh makan karena pantat mereka masih bolong, semuanya juga pasti butuh pakaian, pasti butuh rumah juga walo kita tau semuanya ga bisa beli rumah. dan bayangin kalo pertanian kita maju, pemerintahan kita cerdas, masyarakat kita juga cerdas dengan membeli semua kebutuhan pokoknya dari dalam negeri. beli duren ya duren lokal aja jangan yang montong, beli sepatu ya yang cibaduyut aja jangan yang adidas atau nike, beli makan ya di warung tegal atau rumah makan makan padang aja jangan yang pizza hut atau McD. beli kopi ya di j.co aja jangan so so’an ke starbucks.

200 juta kepala ini adalah target pasar yang sangat empuk bagi perusahaan asing, tiap kita minum starbucks atau nongkrong di McD, devisa negara kita masuk ke negara lain. gua pribadi udah mulai mengusahakan bahwa tiap-tiap yang nyantel di badan gw adalah produk lokal, kecuali sepatu, ntar deh kalo udah ada sepatu lokal yang agak keren, gimana dengan kalian?

cintailah produk dalam negeri!


sponsor

twitter.com/pipinpramudia

  • Page copy protected against web site content infringement by Copyscape
  • KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia Add to Technorati Favorites Locations of visitors to this page